Sunday, November 12, 2017

Shopee

Sebagai wanita sudah hakikatnya senang belanja. Senang shopping.
Menyusuri mall ke mall toko ke toko.. demi mendapatkan fashion item atau cuci mata sambil nunggu gajian,Uang bulanan, traktiran pacar, approve.an kartu kredit berhasil atau bahkan *uhuuk utangan temen (*toktokk itu amit2 jgn sampe) hehehehe...

Klo masih ngantor ,masih kerja, kita punya waktu yg bisa dicuri atau sambilan utk bs pergi shopping cuci mata. Ya pas jam makan siang atau minimal Pas pulang ngantor .(ini sih nyeritain diri sendiri kali ya..)
Lalu bagaimana dgn ibu rumah tangga, alias pekerja kantor rumahan yg gak bisa bebas melangkahkan kaki indah karena kaki jenjang yg dulunya pake high heels itu skrg serasa ada pemberat yg membuat mereka susah melangkah.
Seperti saya..
Mau pergi ntar mikir kira2 brp lama ya ? Anak masih asi. Ntar dia haus gmn?? Minum sufor gak mau..
Apalagi skrg anak lagi manja2 nya ud ngerti manggil mami dan cari maminya klo maminya gak kliatan.

Ngajak anak?? hmm pasti rempong, karena klo saya enaknya belanja itu sendiri, karena bebas melangkah kemana saja tanpa harus ada yg ditungguin..

Jadi Apa ya Solusi nya..

Baiklah solusi nya sekarang ya belanja online.
Belanja Online sudah menjadi trend baru di masyarakat milenial saat ini.
mereka berjualan dan berbelanja hanya dengan melihat gambar yg dijual di social media tanpa harus pergi ketempat nya..

Sebagai pengguna social media. Mgkin bs dibilang saya peminat instagram .saya lumayan addict dgn instagram daripada sosmed yang lain. karena saya berpikir ini yg paling uptodate buat org dagang, cari barang apa tinggal search key word nya.


2 thn belakangan merupakan kenaikan drastis grafik penjualan online shopping yg bisa dirintis semua org.
Gak perlu ketemu langsung.tinggal Liat foto produk, format order, pesen ,transfer, Uda deh  duduk sambil nyuapin anak barang nya dianter sampe rumah..
Sekali dua kali saya belanja online masih sebatas ahh.. suka trus beli aja...
G melakukan research mana yg harganya lebih murah. Mana supplier . Mana produsen , mana reseller. Mana reseller tangan ke 3 bahkan penjual yg olshop nya punya kemungkinan tipu2.
lalu saya Belajar melihat produk. Mempelajari bahan, hingga menelusuri sejarah bahkan owner nya segala saya cari. Penting bgt itu..sya akhirnya ke tahap seperti itu..

Sampai saya pun akhirnya membuka toko online shop dgn sistem reseller. Karena g tahan liat barang lucu . Pgn share sih awalnya, lebih ke mencari org yg minatnya sama.
Laku?? Gak... hahahha wong gak niat2 bgt jualannya. Instragram buat bakulan bolak balik dibuat n gonta ganti nama. Hahaha.. tp g jalan .. Krn saya org nya musiman. Misal lg suka shabby ya shabby. Nanti tukar k houseware , elektronik, makanan.. hahaha..
Sungguh itu semua hanya ikut nafsu, bukan passion..
Pada akhirnya barang yg terpaksa ud d jadiin stok. Kepake sendiri ato dibagi2in...


Tapi sekarang sudah tersedia bbrp aplikasi belanja online yg mengumpulkan banyak banyak penjual dalam satu aplikasi. 1 yg dicari bs ratusan yg keluar..
ada beberapa aplikasi, seperti shoppe , tokopedia, JD.id, bukalapak. pokoknya banyak deh.. tinggal dowload aplikasi. trus cari kategori mau apa.. uda search...keluar dah...

Klo saya sih jujur pake aplikasi shoppe sbg one SToP solution shopping.. kenapa shoppe?? Kenapa gak yg lain ??
Jujur awalnya saya sih tergiur ama free ongkir nya. Walopun stelah saya gabung. Gak melulu free ongkir stiap kita belanja. Ada syarat dan ketentuan yg berlaku.. tapi saya suka aja..lagian review dari adik saya yg pakek itu, katanya gak ribet.
Atau ntah karena saya juga klo Uda suka satu, susah aja pindah ke yg lain.
Enaknya pake shoppe versi saya :
- kita bisa liat range harga Dr yg paling murah sampe yg paling mahal di satu barang yg lu cari. Sungguh itu point plus buat saya .

- free ongkir , walo dibatasin seminggu brp kali gitu... tapi kan lumayan, kalo beli barang nya lumayan mahal, jadi bisa hemat..
- saya bisa sekalian jualan...sihiiiyyy .... *Ini adalah cara terbaik saja kembali menjual stok2 lama yg tak terjual waktu buat olshop dulu..
Insyallah one day saya bisa serius jualan di shoppe

Emak2 yg Uda kena virus shoppe pasti deh keranjang nya penuh (kayak saya) dan nunggu waktu di checkout (klo bisa mah semua di check out) .. hahaha..
buat yg pake M banking, credit card hmm hayoo deh pasti suka over limit dah klo uda kecanduan shoppee.. 

TIPS saya untuk mengerem belanja di SHOPPE :
- silahkan check out semua barang yang kamu suka di shoppe (karena ini menurut saya sifat nya keinginan hawa dan nafsu )
- Pilih yang bener2 mau dibeli dulu dlm minggu ini (kalo kamu type suka gratis ongkir)
- No Mobile Banking

- Berpikirlah Rasional dan pake Mood
klo menurut saya, yang namanya nafsu lama kelamaan bisa hilang klo uda digantiin ama yang baru, terbaru dan model baru
Jadi klo saya uda g mood ama barang itu diapusin lagi.
besoknya di masukin keranjang lagi
tahan nafsu
trus datang barang baru
masukin keranjang lagi
di hapusin lagi yg uda pernah di masukin keranjang tapi uda gak suka
gitu aja ulang2, jadi kdang uda gak mood ya gak jadi kebeli

nah tapi selain itu karena kemampuan shoppe yang mampu memilah barang dari termurah sampe termahal, buat kamu yg mau jualan lagi, nah ini adalah salah satu kebaikan shoppe, kita bisa menyaring barang yg sama tp harga nya berbeda..

Gitulah cerita mamak yang cinta ama shoppe

kalo kamu gimana ??

Share:

0 comments:

Post a Comment

silahkan berbahasa...