Tuesday, September 15, 2015

Cerita Asap Edisi Suami & Istri

semenjak akhir Agustus kemarin
Musim Asap mulai datang ke Pekanbaru..
asap kali ini selain di produksi sendiri, juga merupakan kirim salam dari daerah palembang juga jambi yang hutannya juga kebakar...

jadi kan saya kan mengamati tuh...setiap berangkat kerja pagi uda perasaan gak enak aja liat dunia gak seterang biasanya...tadinya mikir apa belom sarapan ato gimana..
tapi makin gelap dan makin hilang, makin mistis dan akhirnya jadi bahagia karena ngerasa Pekanbaru uda terbang ke awan... ahahaha. STOP

dalam hati mah mikir.. "beuh persiapan musim asap lagi deh...!!"
siap2 beli masker, minta masker dijalanan, atau cari stok masker unyu2 yan lama.. (mantab ya koleksi orang pekanbaru dan riau, sekarang nambah, yaitu masker...hahahah)

jadi si papan penunjuk pencemaran udara itu ntah apa namnya Update status lah dia SEDANG  besok nya TIDAK SEHAT besok nya SANGAT TIDAK SEHAT - sampai akhirnya BERBAHAYA.. cuman nunggu SILAHKAN NGUNGSI -  ZOMBIE AKAN DATANG aaja lagi yang belom..hahha..
Untung aja di bawah si papan itu gak ada tombol LIKE or DISLIKE atau juga Comment, Sempet ada, itu pasti depan kantor walikota ditutup.. lah semua pengen nulis comment pastinya..kwkwkw...

ya begitulah cerita asap..
sudah 2 pekan dengan status yang sangat membahayakan jiwa..
semua berusaha dan terus berdoa untuk segera usai..
selalu ada opini dan cacian..
tapi di tulisan khusunya di blog ini, saya gakkan beridealis dengan opini saya juga sebagai masyarakat penghirup asap. masyarakat hebat yang hidup di kahyangan "Riau"

karena ini tentang rumah tangga saya..

Memang ada hubungannya ya Asap ini dengan rumah tangga si wiwid kuman??

hanya cerita ringan..
karena saya menganggap apa yang kita hadapi sekarang ini semua pastiada hikmahnya, bagi semua orang sadar gak sadar percaya gak percaya, walo dari hal terkecil..
ini emmang bencana, atau ujian atau teguran, azab?? nah lo...

jadi sore itu kita lagi duduk nonton tipi after hour..
sambil ngopi, nonton tipi..
eh dia merokok... baiklaah... *triiingg.....* 

saya (istri )
mr. roni (suami)

istri : baby.. koe tau gak.. kalo asap ini sebenarnya teguran untuk kita semua, bukan hanya ujian dan bencana, bisa juga azab kali ya...
suami : ia juga kali ya beb...
istri : iyaalooh... ya semoga aja suama dapat hikmah
kalo menurut baby bagusnya pelakunya diapain ya??
suami ; yawda dihukum aja, penjara aja
istri : ia klo hukuman mati gmn ya?? gara2 dia gak cuma 1 dua orang yang meninggal, sakit dan terinfeksi.. tapi puluhan ribu..

dia nya masih dengerin.. sambil merokok..

istri : tapi beb, sharusnya di bencana asap kayak gini, perokok mah gak boleh ngeluh beb...
suami : lah kenapaa ??
istri : ia klo kata wid sih perokok seperti kalian ini gak perlu dikasihani kena asap
suami ; kok gitu?
istri : apa bedanya asap rokok baby sama asap yang sekarang kita rasain
sama2 ngeracuni tooh.. orang yg gak bersalah kayak wiwid juga kena asap rokok..sama kayak warga riau yang gak berdosa yang kena asap kebakaran hutan yang dilakukan oleh pihak gak bertanggung jawab, jadi contoh kecil yang sama

trus suami langsung senyum simpul, ngerasa kali yaaah...

istri : klo cuwid mah.. kebakaran kayak gini gak perlu minta tolong sapa2 beb..
pake nyuruh walikota, gubernur, presiden, TNI buat bantuin.. ya usaha boleh, namanya manusia mencoba..
tapi sebenernya minta tolong nya sama ALLAh aja sembari memproteksi diri dan orang yang wid sayang..
lihat ya.. semua gak akan mempan kita madamin itu ,  tapi ketika ALLAh bantu.. yaelaah.. hawa setetes air aja bisa meredam semua ini...Maha kUASA... (saya tersenyum puas)
bila perlu yang bikin asap sekalian diredam jugaa...hahha

suami : trus klo perokok ? (dia mulai senyum resah )
jadi perokok harus diredam juga??

istri : hahahaa.. itu mah terserah ALLAH aja bagusnya gimana..
perokok juga gak mempan di bilangin ama istri, emaknya, bapaknya, sodaranya, bahkan gubernur ama presiden sekalipun
suami : jadi cuwid doain mati juga ni??
istri : astagfirullah.. gak bilang gitu.. wid mah terserah pa kata ALLAh, perokok ini harus digimanain.. ya biar ALLAH aja yang kasih teguran, biar dia gak menyebarkan asap ke orang...trus orang menderita bahkan bisa meninggal

trus suami langsung matiin rokok..


The End.. 
dengan suami yang terpojok oleh kata 2istrinya


Share: